28 C
Hong Kong
Thursday, August 13, 2020
  • Buruh Migran

Pemerintah Hong Kong mengimbau Para Buruh Migran Untuk Tinggal dirumah Majikan Saat Libur

Baca juga

Hong Kong telah secara drastis memperketat aturan jarak sosial atau social distancing untuk menahan gelombang penyebaran infeksi Virus corona baru atau Covid-19 yang meningkat setelah membukukan rekor 41 kasus lokal pada hari Senin (13 juli 2020), hampir setengah dari sumber yang tidak diketahui.
Seperti diunggah oleh salah satu pengguna media sosial yang tinggal di Hong Kong, aplikasi video pendek yang dioperasikan oleh raksasa internet Cina Bytedance saat dibuka akan keluar layar hitam dengan notifikasi atau pesan yang bertuliskan 'Tidak ada koneksi internet. Hubungan ke internet dan coba lagi'.
Juru bicara itu memperingatkan bahwa, sebagaimana diatur dalam pasal 38AA Undang-undang Keimigrasian, imigran ilegal atau orang-orang yang menjadi subjek perintah pemindahan atau perintah deportasi dilarang mengambil pekerjaan apa pun, baik dibayar atau tidak dibayar, atau membangun atau bergabung dalam bisnis apa pun.
kartini lasiyohttp://hariankartini.com
Seorang Buruh Migran Indonesia di Hong Kong yang Hobi makan dan jalan-jalan

Departemen Tenaga Kerja (LD) hari ini, Jum’at ( 27 maret 2020) kembali menyerukan kepada Buruh Migran, terutama yang bekerja disektor Pekerja rumah tangga (PRT) asing di Hong Kong supaya menahan diri untuk berkumpul dan berkerumun di tempat-tempat umum dan tinggal di rumah majikan untuk beristirahat pada hari-hari libur mereka sejauh mungkin untuk menjaga kesehatan pribadi mereka dan mengurangi risiko penyebaran virus Corona atau COVID-19.

Baca Juga : Covid-19 di Indonesia: Tegal Lockdown, Perbatasan Dan Akses Masuk Kota ditutup Dengan Beton MCB

Menanggapi infeksi COVID-19, untuk menjaga kesehatan pribadi FDH, LD mengeluarkan siaran pers pada tanggal 30 Januari untuk memohon kepada FDH untuk tinggal di rumah untuk beristirahat di hari istirahat mereka sejauh mungkin. dan menjauhlah dari keramaian dengan transportasi umum atau di tempat-tempat umum. Mengingat perubahan terbaru dalam keadaan epidemi di Hong Kong, Pemerintah mengumumkan pada 23 Maret peningkatan lebih lanjut untuk langkah-langkah anti-epidemi kami.

LD sekali lagi mengimbau kepada FDH untuk menjaga kebersihan pribadi dan lingkungan yang ketat setiap saat, menghindari keluar untuk kegiatan sosial pada hari-hari istirahat seperti pertemuan makan, dan menjaga jarak sosial yang sesuai dengan orang lain sejauh mungkin. Pemerintah mencatat bahwa konsulat jenderal negara asal FDH juga meminta warga negara mereka untuk tinggal di rumah jika memungkinkan, menghindari tempat-tempat ramai dan berlatih menjaga jarak sosial. ” kata Juru bicara departemen.

Juru bicara itu juga mengimbau bagi Buruh Migran untuk mendiskusikan pengaturan hari libur mereka dengan majikan masing-masing, termasuk mengganti hari istirahat yang lain atau menggantinya dengan uang lembur, untuk menghindari risiko terhadap Covid-19 karena berkumpul di tempat-tempat ramai.

Baca Juga : Positif Terinfeksi Virus Corona, Perawat di Italia Meninggal Dunia Bunuh Diri Lantaran Takut Menularkan ke orang lain

Menurut Undang-undang Ketenagakerjaan, jika majikan meminta pembantunya untuk bekerja pada hari libur mereka, majikan harus mengganti hari istirahat lain untuk pembantunya dalam waktu 30 hari setelah hari istirahat awal, majikan juga harus memberi tahu pembantunya tentang pengaturan dalam waktu 48 jam setelah dia diharuskan untuk bekerja.
Labour Department juga menghimbau para majikan untuk menjelaskan keadaan khusus saat ini ketika mendiskusikan pengaturan hari libur dengan pembantu mereka dan menyerukan saling pengertian dalam bekerja sama untuk melawan virus corona yang tengah meresahkan dunia tersebut.

Baca Juga : Polisi Wanita Yang Bertugas di kantor Polisi Sham Shui Po Positif Virus Corona

Pihaknya juga mengingatkan majikan lagi bahwa majikan yang memaksa pembantunya untuk bekerja pada hari libur tanpa persetujuan pembantunya atau gagal memberikan hari-hari libur pengganti kepada pembantunya adalah melanggar Ordonansi Ketenagakerjaan dan bertanggung jawab atas penuntutan dan terancam didenda hingga maksimum HK$ 50.000.

Menurut informasi, setidaknya 9 pekerja rumah tangga asing didiagnosis dengan pneumonia koroner baru di Hong Kong. Enam dari mereka adalah buruh migran asal Filipina, berusia antara 29 dan 57 tahun. Tiga Buruh Migran lainnya tidak diumumkan kewarganegaraan mereka.

Untuk nasihat kesehatan tentang pencegahan pneumonia dan infeksi saluran pernapasan, silakan kunjungi situs web Pusat Perlindungan Kesehatan Departemen Kesehatan (www.coronavirus.gov.hk/eng/). Informasi dalam bahasa Cina, Inggris, Tagalog, Bahasa Indonesia, Thailand, Hindi, Sinhala, Bengali, Nepal dan Urdu tersedia.

- Advertisement -

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -
Hong Kong
light intensity shower rain
28 ° C
28.3 °
27.8 °
83 %
4.1kmh
40 %
Wed
29 °
Thu
30 °
Fri
30 °
Sat
30 °
Sun
30 °
- Advertisement -

Kabar Terbaru

Aturan Berkumpul ditempat Umum di Hong Kong diperketat dari...

Hong Kong telah secara drastis memperketat aturan jarak sosial atau social distancing untuk menahan gelombang penyebaran infeksi Virus corona baru atau Covid-19 yang meningkat setelah membukukan rekor 41 kasus lokal pada hari Senin (13 juli 2020), hampir setengah dari sumber yang tidak diketahui.

Banyak Netizens Hong Kong Unggah Gambar Tak Dapat Mengakses...

Seperti diunggah oleh salah satu pengguna media sosial yang tinggal di Hong Kong, aplikasi video pendek yang dioperasikan oleh raksasa internet Cina Bytedance saat dibuka akan keluar layar hitam dengan notifikasi atau pesan yang bertuliskan 'Tidak ada koneksi internet. Hubungan ke internet dan coba lagi'.

15 Pekerja Ilegal dan Delapan Majikannya ditangkap Petugas Imigrasi

Juru bicara itu memperingatkan bahwa, sebagaimana diatur dalam pasal 38AA Undang-undang Keimigrasian, imigran ilegal atau orang-orang yang menjadi subjek perintah pemindahan atau perintah deportasi dilarang mengambil pekerjaan apa pun, baik dibayar atau tidak dibayar, atau membangun atau bergabung dalam bisnis apa pun.

TKW Asal Filipina di Hong Kong dituduh Curi Perhiasan...

PRT asal Filipina yang diketahui bernama  Carmelita Nones (45), muncul di Pengadilan Timur (Eastern Court ) lagi hari ini, Selasa (30 Juni 2020), ketika nilai akhir dari barang yang diduga dicurinya diungkapkan oleh penuntut.
- Advertisement -

Recommended

- Advertisement -