15.6 C
Hong Kong
Thursday, December 5, 2019

Para Ahli Peringatkan , Bekerja 10 Jam Sehari Dapat Meningkatkan Risiko Terserang Stroke hingga 50%

Baca juga

Sebanyak 929 laporan serangan babi hutan dilaporkan tahun lalu, meningkat 25% dari tahun sebelumnya, dimana 7 mengakibatkan luka-luka.
Pengunjuk Rasa anti pemerintah di Hong Kong Blokir jalanan
Para demonstran meneriakkan slogan-slogan yang menyerukan agar pasukan dibubarkan dan menyorotkan laser ke kantor polisi.
- Advertisement -

Mereka yang bekerja lebih dari sepuluh jam sehari selama setidaknya 50 hari setahun memiliki risiko terkena Stroke 29 persen lebih tinggi.
Dan jika mereka bekerja berjam-jam selama lebih dari sepuluh tahun, ini meningkat menjadi 45 persen.

Peneliti dari Rumah Sakit Paris mengatakan ,orang harus “bekerja lebih efisien” sehingga mereka dapat memotong jam kerjanya.

Peringatan mereka datang setelah mereka menganalisis data kesehatan dan pekerjaan pada 143.592 orang berusia 18 hingga 69 tahun.

Sekitar 29,6 persen bekerja berjam-jam dan 10,1 persen telah melakukannya selama lebih dari satu dekade.

Catatan medis mengungkapkan 1.224 menderita stroke, dengan jam lebih tinggi terkait dengan risiko yang lebih tinggi.
Wanita dan di bawah 50-an tahun paling berisiko terkena stroke . Wanita di bawah 50-an tahun dan mereka yang mempunyai pekerjaan profesional, manajerial atau penyedia lapangan kerja paling terpengaruh.

Hampir 13 persen orang Inggris rata-rata bekerja lebih dari 50 jam seminggu, dibandingkan dengan hampir setengah persen orang Belanda dan satu persen orang Swedia.

Mereka yang bekerja penuh waktu rata-rata bekerja 37 jam dan 24 menit seminggu.

Dan itu menghalangi mereka dari memiliki waktu untuk berolahraga atau memasak makanan sehat.

Dr Alexis Descatha mengatakan jika sebagai seorang dokter ia menyarankan orang-orang untuk bekerja lebih efisien.
[ads-post]
Sebagai seorang dokter, saya akan menyarankan pasien saya untuk bekerja lebih efisien dan berencana untuk mengikuti saran saya sendiri.“katanya.

Meskipun tidak ada hubungan pasti antara jam kerja panjang dan risiko stroke, para peneliti menyarankan bahwa shift tidak teratur, kerja malam dan stres kerja mungkin yang paling depan yang harus disalahkan.

Tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menebus kerusakan yang disebabkan oleh pekerjaan Anda supaya terhindar dari Stroke adalah dengan memakan makanan yang sehat, temukan waktu untuk berolahraga (bahkan jika itu hanya berjalan kaki sebagai bagian dari cara bekerja), berhenti merokok dan lakukan apa yang Anda bisa untuk mendapatkan delapan jam tidur dalam semalam.

Dr Sonya Babu-Narayan, direktur rekanan medis di British Heart Foundation (BHF), mengatakan kepada HuffPost UK:

Temuan ini mungkin terdengar mengkhawatirkan bagi mereka di antara kita yang secara teratur bekerja 10 jam atau lebih dalam sehari, dan selama berhari-hari sepanjang tahun“.

Apa saja gejala stroke?
Metode FAST – yang merupakan singkatan dari Face, Arms, Speech, Time – adalah cara termudah untuk mengingat gejala-gejala stroke yang paling umum.

Gejala stroke itu antara lain :

  • Tiba-tiba kelemahan atau mati rasa di satu sisi tubuh
  • kesulitan menemukan kata-kata
  • tiba-tiba pandangan kabur atau kehilangan penglihatan
  • Tiba-tiba kebingungan , pusing atau tidak stabil
  • sakit kepala yang tiba-tiba dan parah
  • kesulitan memahami apa yang dikatakan orang lain
  • kesulitan menelan

Jika Anda mengenali salah satu dari tanda-tanda ini, dan percaya seseorang mengalami stroke, tekan 999 dan minta ambulans segera atau bantuan orang terdekat.

“Namun, penting untuk dicatat bahwa jenis penelitian observasional ini hanya dapat menunjukkan hubungan, daripada membuktikan sebab dan akibat.”

Dokter tersebut juga mengatakan bahwa lebih banyak bukti diperlukan untuk mengetahui apa sebenarnya tentang bekerja berjam-jam yang membuat orang berisiko terkena stroke.

Studi lebih lanjut juga perlu mengeksplorasi bagaimana kondisi kerja, seperti jenis pekerjaan dan pola pergeseran yang tidak biasa, terkait dengan risiko stroke.” tambahnya.

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -
Hong Kong
few clouds
15.6 ° C
16.7 °
14.4 °
31 %
7.7kmh
20 %
Thu
16 °
Fri
20 °
Sat
20 °
Sun
19 °
Mon
21 °
- Advertisement -

Latest News

Polisi Setujui Aksi Unjuk Rasa di Causeway Bay Minggu Ini

Demonstrasi yang diselenggarakan oleh CHRF telah menarik banyak orang sejak krisis RUU ekstradisi meletus awal Juni lalu, dengan kelompok itu mengatakan sekitar dua juta orang ikut serta dalam pawai mereka pada 16 Juni silam.

Gempabumi Berkekuatan 1.4 Magnitudo Guncang Hong Kong

Observatorium itu mengatakan pusat gempa itu sekitar 16 kilometer barat daya dari markas besarnya di Tsim Sha Tsui.

Minggu Ini, Front Hak Asasi Manusia Akan Gelar Aksi...

Jimmy Sham, penemu Organisasi Front Hak Asasi Manusia Sipil atau Civil Human Rights Front (CHRF) menyatakan hari ini, Selasa (3 desember 2019) bahwa unjuk rasa yang semula dijadwalkan akan dimulai dari Victoria Park di Causeway Bay pada hari Minggu (8 Desember 2019) tidak akan diubah menjadi pertemuan yang diusulkan oleh polisi karena mereka khawatir akan terjadi bentrokan seperti aksi unjuk rasa sebelumnya.

Prakiraan Cuaca: Minggu Ini Cuaca di Hong Kong ...

Pergerakan Monsun yang intensif diperkirakan akan mencapai pantai Guangdong pada hari Kamis. Sementara itu, sekelompok awan akan membawa cuaca hujan ke wilayah tersebut. Cuaca juga akan menjadi dingin secara bertahap dan berangin di Hong Kong di bagian tengah dan akhir minggu ini.

Jatuh ke Laut, 3 Buruh Migran di Taiwan Meninggal...

Pemadam kebakaran setempat menanggapi sebuah laporan pada pukul  5:35 sore, dan segera mengirim tim penyelamat untuk menyelamatkan para korban dari laut, katanya.
- Advertisement -

Recommended

- Advertisement -